Cetak

Bberapa kali saya masuk dan baca fans page Jokowi dan kubunya. Ngeri saya baca komen emak-emak militan Sandi. Selain ketus sekarang tambah pinter, jago ngeles namun logis. Top banget, militansinya 100 knot kecepatan full. Sekali hajar, bengkak bengkak kena cubit tuh jokower.

Jokower ada yang komen, “Jokowi konsisten dengan anti nepotisme”. Langsung dijawab “preeet, itu relawan Kartika Djumardi sekarang jadi Komisaris Danareksa, si Panjul di Adhi Karya, belum lagi ratusan relawan lainnya”

Setelah itu Jokower komen lagi “Jokowi didukung profesional”, langsung di semprot militan Sandi “woiiiiiiii maksud lo Ngabalin?” ada lagi yang nyaut “yang pinter di tendang woiiiii, Anies dan Rizal Ramli jadi korban”

Eh ada Jokower nekat dengan komen “Sandi baru jadi Wakil Gubernur setahun dah nyawapres, parah”. Nah ini dijawab hampir sama oleh emak galak “cuci muka dulu kalo komen, emangnya Jokowi gak kayak gitu? malah lebih parah, Gubernur booo”. Edan emak-emak sekarang, galaknya gak ketulungan.

Nah ada Jokowernita (Pendukung Jokowi Wanita) ikutan nimbrung dengan tulisan malu malu “tapikan kubu Prabowo selalu jualan agama”. Haiiiyaaaaaaa jelas ini makanan empuk emak-emak galak dengan komen “ya aloh, liat tuh yai Ma’ruf Amien, dah tua digerek gerek sama Jokowi demi syahwat politik, ulama dikorbankan, tega amat sih”

Ada yang sok humanis dengan bawa issue “Prabowo masalah dengan HAM”, mungkin karena dah bosen dikibulin dengan issue itu itu aja, emak galak balas komen “woiiiiiiiiiiii itu orang sekitar Jokowi kayak Wiranto gue ajak jalan jalan ke Belanda berani gak?, lagian kalo emang masalah HAM, kenapa bisa nyapres? otak kok di dengkul sih?” Syerem kan emak-emak militan Sandi, gak kuat saya bacanya.

Ada juga yang bahas urusan rumah tangga Prabowo dengan komen “laaaah Prabowo cerai dengan istrinya”, kali ini cuman satu emak yang jawab, tapi nyelekit “gue pilih Presiden bukan pilih ibu Presiden, lagian kalopun duda, tapi duda keren, duren gitu loh”. Diem gak ada komen balasan. Dalam hati gue kenapa gak ditambahin “lah itu ahok diselingkuhin 7 tahun kalian diam aja”. Tapi sudahlah urusan emak-emak soal kayak gini, komennya gurih gurih kebanyakan mecin.

Ada juga Jokower yang ngaku santri dengan komen “yang penting cawapres gue ulama”, emak-emak jawabnya simple banget, “cie cie yang lagi jualan agama lupa diri ni yeeeee”. Jleb hahahahaha.

Satu Jokower nekat ngebanggain prestasi Jokowi, “Jokowi dah bangun infrastruktur, Prabowo pretasinya apa?” nah kali ini bukan emak emak yang jawab, “loh Prabowo emangnya dah pernah jadi Presiden? kalo mau buat perbandingan apple to apple dong, nanti kalo gue tanya prestasi Jokowi di tentara apa, lo pada bingung jawabnya”. Narasi yang logis dan PAS.

Ditutup dengan ultimatum emak-emak ke Jokower “udahlah gak usah jelek jelekin Prabowo Sandi, mendingan kalian kasih pengertian Ahoker yang ngambek dan mau golput karna kecewa Jokowi milih Ma’ruf Amien, dari pada grasak grusukin Anies Sandi, eh maksudnya Prabowo Sandi” (hehehehe masih bebekas pilkada DKI 2017 kayaknya).

Kalo emak-emak sudah seperti ini, apa gak ngeri tuh dunia permedsosannya Jokowi. Lo mau negong ke kiri, dihadang barisan emak dasteran, elo mau negong kanan dicubit emak keyen-keyen, mau ngumpet di got, disiram aer panas sama emak-emak judes. Nyerah gue nyeraaaaaaaaaaaaaaahhhhh.

I’m Goona Rock You.

Alhadi Muhammad

Cetak

Tulis Komentar

Tinggalkan Balasan